Waroeng Steak and Shake, Kuliner Kekinian di Pasar Lama Tangerang

Beberapa hari terakhir ini ada tempat makan baru di Pasar Lama Tangerang, Waroeng Steak and Shake. Kalau mau makan di situ ngantri banget, hadehhh… Jadi inget pas Warung Upnormal pertama kali buka, sampe ngantri juga. Tapi waktu itu kami gak sampe bela-belain sih ngantri terus makan Indomie, hahahaha…

Kuliner Pasar Lama-47

Awalnya cuma ajak 2 temenku, Novi dan Melinda. Terus Melinda ajak cowo dan adiknya (Marcel & Lili). Eh di menit-menit terakhir temennya Angga juga ajakin dia ketemuan, Niko & Landa. Awalnya cuma mau ketemua sama 2 orang, yang kumpul malah jadi 8 orang. Yeaaayyy!!! XD

Kuliner Pasar Lama-39

Waktu aku Whatsapp mereka sih aku ajak mereka makan di Waroeng Steak ini, karena masih baru buka, jadi pengen cobain aja sih sebenernya, hehehe… Walau agak ragu dan agak malas juga makan ngantri begitu. Sehari sebelumnya waktu ke sini itu ngantri banget dan kami akhirnya gak jadi makan di situ.

Kuliner Pasar Lama-46

Benar aja, waktu nanya kami dapat nomor antrian ke-14!!! Angga paling males ngantri kalau mau makan. Beda banget sama Marcel dan Lili, yang rela nunggu dan ngantri buat makan. Lili langsung daftarin dan aku agak kebayang ini harus nunggu berapa lama??? (untung ada kamu, Li!) Tapi ternyata para pengunjung makannya cepat juga.

***

Sambil nunggu akhirnya kami jalan kaki menyusuri gang-gang kecil dan sampai di pinggiran kali Cisadane dekat Flying Deck. Di sini ramai banget kalau malam dan tempatnya ternyata Instagrammable, lho!

Kuliner Pasar Lama-33

Kuliner Pasar Lama-32

***

Kami main sekitar 30 menit lebih terus balik lagi, dan ternyata kami sudah diselang! Akhirnya nunggu lagi sekitar 5 menit dan akhirnya kami dikasih seat kosong. Sambil nunggu mejanya dibersihkan kami ngantri lagi. Kok Ngantri? Iya karena Waroeng Steak ini sistemnya self service. Terus kami juga gak nyadar ternyata ini express gitu, di atas tulisan Waroeng Steaknya ada tulisan express. Jadi semua steak udah mateng dan tinggal disajiin aja ke pengunjung.

Kuliner Pasar Lama-20

Ngantrinya lumayan agak lama juga sekitar 10 menit. Total-total nunggu mungkin sekitar sejam… Fiuhh… Perjuangan yang cukup berat demi seporsi steak ini…T~T

Kuliner Pasar Lama-38
Steak Sirloin Goreng Berbalut Tepung Ala Waroeng Steak and Shake

 

Kelamaan nunggu bikin kelaparan, hehehe…

Kuliner Pasar Lama-43

Karena di sini self service jadi di meja mereka kosong aja. Sendok, pisau, garpu dan saus itu ambil sendiri di dekat kasir.

Kuliner Pasar Lama-40

Kami mencoba beberapa menu. Steak Sirloin ala Waroeng, Steak Waroeng, Cordon Bleu, Steak Original, dan Steak Original Sirloin Import.

Yang ini steak original, dagingnya tipis bangettt… Boro-boro bisa minta dagingnya mau rare, medium atau well done. Haha… Rasa sausnya kurang nendang. Terus karena daginnya diiris tipis tekturnya ingetin aku sama rasa empal daging. Empuk tapi sedikit chewy dan juga agak manis.

Kuliner Pasar Lama-34

Steak ala warung ini ada 3 varian, steak ayam, steak daging sapi, atau steak warung yaitu keduanya. Steak ini crispy, dagingnya matang, cocok buat lidah orang Indonesia yang suka makan garing-garing dan makanan yang digoreng.

Kuliner Pasar Lama-35

Ada juga yang Cordon Bleu. Kami gak coba tapi keliatannya enak. Daging ayam gulung dengan daging asap dan keju leleh.

Kuliner Pasar Lama-42

Mungkin bisa tanya ke Lili, soalnya dia yang mesen, hahaha… Lili lahap banget makannya, entah karena enak atau laper kelamaan nunggu.

Kuliner Pasar Lama-44

Rasanya sebenernya lumayan lah, karena murah jadi gak sampe nendang aja rasanya. Terus porsinya juga dikit banget, gak kenyang, hahaha… Kami rasa kami gak bisa banyak complain dengan harga yang diberikan. Dagingnya sih cukup empuk, gak alot. Cuma kami ada satu complain, steak sirloin import yang kami pesan sepertinya gak beda jauh sama yang lokal. Tips kami, pesan yang lokal aja lebih murah.

Ini harganya kalau penasaran, hehehe…

Kuliner Pasar Lama-45

Kalau penasaran boleh lah mampir dan dicoba, tapi karena baru buka rame banget!! Enaknya kalau mau mampir ke sini daftar dulu terus kabur dan cari makan lagi di sekitaran Pasar Lama, terus balik dan mesen makan di situ. Soalnya kalau kalian kelaparan malah jadi emosi nunggu kelamaan, terus makan seporsi juga gak ngenyangin banget, hehehe…

Iklan

5 Comments Add yours

  1. jeaneliang1207 berkata:

    Dulu ada nihh midi, di daerah serpong, tp ud tutup.. Dlu jaman blm kenal steak2 mall, ini trmasuk lmayan rasanya.. Skrg mahh ini kyk masakan daging aja, bkn kyk steak (efek ud nyobain steak mall) wakakkakakaa.. Tp hrganya bersahabat bngt iniii…

    Suka

    1. petualangcemen berkata:

      Wkwkwkwkwkwkwkwkwk… Iya setuju banget, orang kita aja makan ini kok rasanya kayak makan empal ya… hahaha… Tapi sesuai lah sama harganya yg murah, cuma klo aku gak cukup seporsi ini, hahaha…

      Suka

  2. cloonsteven berkata:

    Ex waroeng mie nh.. sebelah ayam goreng karawaci (ex ekabi).. bener gk koh ?? Hehehhe

    Suka

    1. petualangcemen berkata:

      Maaf telat banget balasnya, Steven… Iya yang samping ayam goreng karawaci…

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s